Amalnya Hebat tapi Masuk Neraka, Loh Kenapa ?

Dalam hadits riwayat Imam Muslim, dikisahkan ada tiga orang yang dihisab oleh Allah. Pertama, laki-laki yang mati syahid di medan perang. Ia pun mengetahui bagian pahalanya setelah diperlihatkan oleh Allah. Tetapi Allah justru memvonisnya berdusta. Apa pasal? Ternyata ikut sertanya ia di medan perang karena ingin disebut “jariy” (pahlawan). Maka, surga pun tidak jadi ia raih. Bahkan Allah memerintah malaikat untuk menyeretnya ke dalam api neraka. Na’udzu billahi min dzalik.

Kedua, seseorang yang belajar dan mengajar al-Quran. Waktunya ia habiskan untuk mencari ilmu, berdakwah dan membaca al-Quran. Begitu nikmat diperlihatkan kepadanya, Allah justru menjustifikasi bahwa ia berbohong. Seluruh amalnya tersebut ternyata dilandasi karena ingin dipandang sebagai orang alim dan pandai membaca al-Quran. Allah pun melemparkan orang tersebut ke dalam api neraka. Na’udzdu billah min dzalik.

Ketiga, orang yang punya harta melimpah dan hartanya ia habiskan di jalan Allah untuk membiayai asnaf-asnaf zakat, infaq, dan shadaqah. Tetapi apa yang dikatakan Allah? Lagi-lagi Allah memvonis, “Kadz-dzabta” (engkau bebohong). Ternyata, ia beramal dengan hartanya tersebut karena ingin disebut “jawwād” alias dermawan. Apa yang terjadi? Allah melemparkan orang itu ke dalam api neraka. Na’udzdu billah min dzalik.

Anda bisa membayangkan betapa hebatnya amal ketiga orang sebagaimana hadits Muslim tersebut. Mati di medan perang, mencari ilmu, berdakwah dan qira`ah al-Quran; dan menghabiskan harta di jalan Allah. Tapi ending-nya buruk. Ketiga orang tersebut malah dijadikan “kayu bakar” neraka.

Selidik punya selidik, hanya satu sebab ending buruk yang mereka alami, yaitu landasan beramalnya (baca: niat) bukan karena Allah. Orang pertama ingin disebut jariy alias pahlawan, orang kedua ingin disebut ‘alim (orang pintar) dan qariy (pandai membaca Quran), dan orang ketiga ingin dipandang jawwād alias dermawan.

Dari kisah di atas, keberadaan niat dalam melakukan suatu kebaikan jelas menentukan nilai amal di hadapan Allah swt.. Amal baik yang besar tapi niatnya riya atau sum’ah, maka hasilnya kerdil. Amal baik yang kecil tapi niatnya hanya mengharap perhatian Allah, maka hasilnya besar. Hal ini disinggung oleh Abdullah bin Mubarak sebagai berikut:

رُبَّ عَمَلٍ صَغِيْرٍ تُعَظِّمُهُ النِّيَةُ، وَرُبَّ عَمَلٍ كَبِيْرٍ تُصَغِّرُهُ النِّيَةُ

“Banyak amal yang kecil tapi dibesarkan (nilainya) oleh niat dan banyak amal yang besar tapi dikecilkan (nilainya) oleh niat”.

Oleh karena itu, hindarilah beramal dengan niat ingin dipandang orang. Seberapa hebat amal Anda jika titik tolaknya untuk kepentingan dunia (riya, sum’ah), maka amal Anda tidak lebih baik dari membuang sampah pada tempatnya sebagai manifestasi dari iman. Biarlah amal Anda kecil tapi dorongannya ketaatan kepada Allah. Yang demikian ini hebat di “mata” Allah swt.. Namun, yang paling hebat adalah amal Anda amal yang besar dan niat Anda niat yang ikhlas. Ini dia yang seharusnya.

Ditulis oleh : Ust. Muhammad Yazid (Bina Rohani Pasien LKC Dompet Dhuafa)

Tags: , ,

Leave a Reply

KANTOR PUSAT LKC – LAYANAN KESEHATAN CUMA CUMA

Gedung LKC
Ciputat Mega Mal Blok D-01
Jl. Ir. H. Juanda No 34
Ciputat 15414

Telp.        : 021 – 7416262
Fax.         : 021 – 7416171
Website  : lkc.dompetdhuafa.org

HOTLINE KERJASAMA

  • Santi Deliani,
    [0878-8123-6630(Whatsapp)]

Nomor Rekening Donasi

Bank Mandiri BNI Syariah Bank Central AsiaBank Muamalat

KANTOR PUSAT LKC

Gedung LKC
Ciputat Mega Mal Blok D-01
Jl. Ir. H. Juanda No 34
Ciputat 15414

Telp.        : 021 – 7416262
Fax.         : 021 – 7416171
Website  : lkc.dompetdhuafa.org